Friday, October 6, 2017

Hukum Suami Tidak Membayar Maskawin Isteri

No automatic alt text available.

Maskawin atau disebut juga sebagai mahar adalah suatu yang diwajibkan olih agama diberi olih suami kepada isteri.
Allah Taala berfirman :
وَءَاتُوا النِّسَآءَ صَدُقَاتِهِنَّ نِحْلَةً
Artinya : “Berikanlah kamu sekelian akan maskawin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan." (An-Nisak : 4)
dan firmanNya :
فَمَا اسْتَمْتَعْتُم بِهِ مِنْهُنَّ فَئَاتُوهُنَّ أُجُورَهُنَّ فَرِيضَةً
Artinya : “ Maka isteri-isteri yang telah kamu nikmati (campuri) di antara mereka, berikanlah kepada mereka maharnya sebagai suatu kewajiban”. ( An-Nisa’ : 24)
Olih itu maskawin adalah hak seorang isteri yang wajib diberikan oleh suaminya. Status maskawin adalah hak yang dimiliki olih isteri maka jika hak isteri dipinjam atau dihutangi maka wajib pula hak isteri itu dikembalikan sekalipun sudah lama perkahwinan dilangsungkan. Walau bagaimana jua pun apabila suami meminjam mahar isteri sebab ada keperluan terdesak wajib dibayar kembali olih suami.
Jika isteri menghalalkannya maka terlepas kewajipan membayar olih suami tetapi jika isteri tidak menghalalkannya tetap wajib suami membayar maskawin tersebut.
Jika sengaja tidak mau membayarnya sedangkan suami mampu untuk membayarnya maka hukumnya adalah haram. Memakan harta yang haram itu menyebabkan amalan suami tidak diterima. Apabila suami meninggal dunia sedangkan hutang maskawin tersebut belum dibayar mayat tetap dikira berhutang dan akan diminta pertanggung jawabkan di akhirat nanti.
Larangan didalam Islam berhutang tanpa mahu membayarnya, , mengambil harta orang lain tanpa hak (mencuri, rompak, samun atau dengan jalan menipu dalam berniaga dan sebagainya) ancamannya adalah sebagaimana terdapat didalam Al-Quran :
وَمَن يَغْلُلْ يَأْتِ بِمَا غَلَّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ثُمَّ تُوَفَّى كُلُّ نَفْسٍ مَّاكَسَبَتْ وَهُمْ لاَ يُظْلَمُونَ
Artinya : “Barangsiapa yang berkhianat (mengambil hak orang lain dengan cara batil) dalam urusan harta, maka pada hari kiamat ia akan datang membawa apa yang dikhianatkannya itu, kemudian tiap-tiap diri akan diberi pembalasan tentang apa yang ia kerjakan dengan (pembalasan) yang setimpal, sedangkan mereka tidak akan dizalimi. (Ali-Imran 161)
Dari ayat di atas jelas bahwa hukumnya adalah haram siapa sahaja yang meminjam harta orang lain dan sengaja tidak mahu mengembalikannya atau mengambil hak orang lain secara batil, tipu dan sebaginya.
Jika suami berkata bahawa suami tidak wajib lagi membayar hutang maskawin sebab suami selalu memberi nafaqah makan minum dan belanja keperluan dapur selama mereka bersama maka perkataan suami itu adalah batil dan tidak ada ulama yang mengeluarkan hukum seperti itu. Semua itu adalah kewajipan yang lain tidak sekali-kali termasuk hutang maskawin. Suami tetap wajib membayar hutang maskawin walaupun sudah bertahun memberi nafaqah, hadiah dan harta kepada isterinya.
Wallahua’lam

Asma Al Husna

Image may contain: night and text

Rasulullah saw bersabda :
إِنَّ لِلَّهِ تِسْعَةً وَتِسْعِينَ اسْمًا ، مِائَةً إِلا وَاحِدَةً ، مَنْ أَحْصَاهَا دَخَلَ الْجَنَّةَ
“Sesunguhnya bagi Allah swt ada memiliki sembilan puluh sembilan nama, barangsiapa yang menjaganya maka dia masuk syurga.” ( Hadith Syaikhain ).
1 al-Rahman الرحمن Maha Pengasih Pemurah
2 al-Rahim الرحيم Maha Penyayang
3 al-Malik الملك Maha Merajai/Memerintah
4 al-Quddus القدوس Maha Suci
5 al-Salam السلام Maha Memberi Kesejahteraan
6 al-Mukmin المؤمن Yang Memberi Keamanan
7 al-Muhaimin المهيمن Maha Pemelihara
8 al-'Aziz العزيز Maha Gagah
9 al-Jabbar الجبار Maha Perkasa
10 al-Mutakabbir المتكبر Maha Megah, Yang Memiliki Kebesaran
11 al-Khaliq الخالق Maha Pencipta
12 al-Barik البارئ Yang Melepaskan (Membuat, Membentuk, Menyeimbangkan)
13 al-Musowwir المصور Yang Membentuk Rupa (makhluknya)
14 al-Ghaffar الغفار Maha Pengampun
15 al-Qahhar القهار Yang Memaksa
16 al-Wahhab الوهاب Maha Pemberi Kurnia
17 al-Razzaq الرزاق Maha Pemberi Rejeki
18 al-Fattah الفتاح Maha Pembuka Rahmat
19 al-'Alim العليم Maha Mengetahui (Memiliki Ilmu)
20 al-Qabidh القابض Yang Menyempitkan (makhluknya)
21 al-Basit الباسط Yang Melapangkan (makhluknya)
22 al-Khafid الخافض Yang Merendahkan (makhluknya)
23 al-Rafi' الرافع Yang Meninggikan (makhluknya)
24 al-Mu'iz المعز Yang Memuliakan (makhluknya)
25 al-Muzil المذل Yang Menghinakan (makhluknya)
26 al-Sami' السميع Maha Mendengar
27 al-Basir البصير Maha Melihat
28 al-Hakam الحكم Maha Menetapkan
29 al-Adl العدل Maha Adil
30 al-Latif اللطيف Maha Lembut
31 al-Khabir الخبير Maha Mengetahui Rahasia
32 al-Halim الحليم Maha Penyantun
33 al-Azhim العظيم Maha Agung
34 al-Ghafur الغفور Maha Pengampun
35 al-Syakur الشكور Maha Pembalas Budi (Menghargai)
36 al-'Ali العلى Maha Tinggi
37 al-Kabir الكبير Maha Besar
38 al-Hafiz الحفيظ Maha Menjaga
39 al-Muqit المقيت Maha Pemberi Kecukupan
40 al-Haasib الحسيب Maha Membuat Perhitungan
41 al-Jalil الجليل Maha Mulia
42 al-Karim الكريم Maha Pemurah
43 al-Raqib الرقيب Maha Mengawasi
44 al-Mujib المجيب Maha Mengabulkan
45 al-Wasi' الواسع Maha Luas
46 al-Hakim الحكيم Maka Bijaksana
47 al-Wadud الودود Maha Pencinta
48 al-Majid المجيد Maha Mulia
49 al-Ba'is الباعث Maha Membangkitkan
50 al-Syahid الشهيد Maha Menyaksikan
51 al-Haq الحق Maha Benar
52 al-Wakil الوكيل Maha Memelihara
53 al-Qawi القوى Maha Kuat
54 al-Matin المتين Maha Teguh
55 al-Wali الولى Maha Melindungi
56 al-Hamid الحميد Maha Terpuji
57 al Muhsi المحصى Maha Menghitung
58 al-Mubdik المبدئ Maha Memulai
59 al-Mu'id المعيد Maha Mengembalikan Kehidupan
60 al-Muhyi المحيى Maha Menghidupkan
61 al-Mumit المميت Maha Mematikan
62 al-Hai الحي Maha Hidup
63 al-Qayyum القيوم Maha Mandiri
64 al-Wajid الواجد Maha Penemu
65 al-Majid الماجد Maha Mulia
66 al-Wahid الواحد Maha Esa
67 al-Ahad الاحد Maha Esa
68 al-Samad الصمد Tempat Meminta
69 al-Qadir القادر Maha Menentukan, Maha Menyeimbangkan
70 al-Muqtadir المقتدر Maha Berkuasa
71 al-Muqaddim المقدم Maha Mendahulukan
72 al-Muakkhir المؤخر Maha Mengakhirkan
73 al-Awwal الأول Maha Awal
74 al-Akhir الأخر Maha Akhir
75 al-Zahir الظاهر Maha Nyata
76 al-Batin الباطن Maha Ghaib
77 al-Wali الوالي Maha Memerintah
78 al-Muta'ali المتعالي Maha Tinggi
79 al-Bar البر Maha Penderma
80 al-Tawwab التواب Maha Penerima Taubat
81 al-Muntaqim المنتقم Maha Penyiksa
82 al-Afu العفو Maha Pemaaf
83 al-Rauf الرؤوف Maha Pengasih
84 Malik al-Mulk مالك الملك Penguasa Kerajaan (Semesta)
85 Zu al-Jalal wa al-Ikram ذو الجلال و الإكرام Pemilik Kebesaran dan Kemuliaan
86 al-Muqsith المقسط Maha Adil
87 al-Jami' الجامع Maha Mengumpulkan
88 al-Ghani الغنى Maha Berkecukupan
89 al-Mughni المغنى Maha Memberi Kekayaan
90 al-Mani' المانع Maha Mencegah
91 al-Dhar الضار Maha Memberi Derita
92 al-Nafi' النافع Maha Memberi Manfaat
93 al-Nur النور Maha Bercahaya (Menerangi, Memberi Cahaya)
94 al-Hadi الهادئ Maha Pemberi Petunjuk
95 al-Badi' البديع Maha Pencipta
96 al-Baaqi الباقي Maha Kekal
97 al-Waris الوارث Maha Pewaris
98 al-Rasyid الرشيد Maha Pandai
99 al-Sabur الصبور Maha Sabar

Tuesday, October 3, 2017

Berjabat Salam Selepas Solat

Image may contain: one or more people

Hadith-hadith berjabat salam
1. Daripada Bara bin ‘Azib r.a. bahawasanya Rasulullah saw bersabda :
مامن مسلمين يلتقيان، فيتصافحان، إلا غفر لهما، قبل أن يتفرقا
Artinya : “Tidak ada dua orang Islam bertemu lalu mereka bersalaman melainkan Allah akan mengampuni mereka berdua sebelum mereka berpisah.” ( Hadith Turmizi, Abu Daud & Ibnu Majah )
2. Dari Ka’ab bin Malik r.a. beliau berkata :
دخلت المسجد، فإذا برسول الله صلى الله عليه وسلم، فقام إلي طلحة بن عبيد الله يهرول حتى صافحني وهنأني.
Artinya : "Saya telah masuk ke dalam masjid, maka pada ketika bersama Rasulullah saw datanglah menghampiri saya Thalhah bin Ubaidillah r.a. tergesa-gesa sehingga dia menjabat tangan saya dan mengucapkan selamat kepada saya." ( Hadith Bukhari , Ahmad & Abu Daud )
3. Dari Anas bin Malik r.a. beliau berkata :
قلنا: يا رسول الله! أينحني بعضنا لبعض؟ قال:لا. قلنا: أيعانق بعضنا بعضا؟ قال :لا ولكن تصافحوا.
Artinya : Kami bertanya: “Ya Rasulullah! Apakah kami mesti saling membungkuk kepada setengah kami?” Baginda menjawab : “Tidak.” Kami bertanya lagi : “Apakah mesti saling berpelukan?” Baginda menjawab: “Tidak mesti, tetapi hendaknya saling bersalaman.” ( Hadith Ibnu Majah )
4. dan dari Anas r.a. lagi beliau berkata :
كان أصحاب النبي صلى الله عليه وسلم إذا تلاقوا تصافحوا ، وإذا قدموا من سفر تعانقوا
Artinya : “Adalah sahabat-sahabat Nabi saw jika mereka berjumpa mereka akan saling berjabat salam, dan apabila mereka datang dari bepergian, mereka akan saling berpelukan.” ( Hadith Thabarani )
5. Qatadah r.a. berkata :
قلت لأنس: أكانت المصافحة في أصحاب النبي صلى الله عليه وسلم؟ قال: نعم.
Artinya : "Aku telah berkata kepada Anas r.a : Apakah berjabat salam di lakukan olih para sahabat Nabi saw? Anas r.a. menjawab: “Ya.” (Hadith Bukhari )
Fatwa Ulama Muktabar
Imam Al Mawardi berkata didalam Kitab Al-Hawi Kabir :
إِذَا فَرَغَ الْإِمَامُ مِنْ صَلَاتِهِ فَإِنْ كَانَ مَنْ صَلَّى خَلْفَهُ رِجَالًا لَا امْرَأَةَ المصافحة بعد الصلاة فِيهِمْ
artinya : “Bila seorang imam sudah selesai dari solatnya, dan jika yang solat di belakangnya adalah seorang lelaki, bukannya wanita, maka dia bersalaman selepas solat bersama mereka” ( Kitab Al-Hawi Al-Kabir 2/343 )
Imam ‘Izzuddin Abdussalam berkata :
والبدع المباحة أمثلة. منها: المصافحة عقيب الصبح والعصر، ومنها التوسع في اللذيذ من المآكل والمشارب والملابس والمساكن، ولبس الطيالسة، وتوسيع الأكمام.
artinya : “Perkara-perkara baru yang diharuskan contohnya seperti : bersalaman selepas solat subuh dan asar, di antaranya juga berluas-luas dalam hal-hal nikmat seperti makanan, minuman, pakaian, tempat tinggal, melebarkan pakaian kebesaran dan melebarkan lengan baju.” (Kitab Qawaid Al Ahkam fi Mashalihil Anam, 2/173)
Imam An Nawawi berkata :
وَالْمُخْتَارُ أَنْ يُقَالَ: إنْ صَافَحَ مَنْ كَانَ مَعَهُ قَبْلَ الصَّلَاةِ فَمُبَاحَةٌ كَمَا ذَكَرْنَا، وَإِنْ صَافَحَ مَنْ لَمْ يَكُنْ مَعَهُ قَبْلَهَا فَمُسْتَحَبَّةٌ؛ لِأَنَّ الْمُصَافَحَةَ عِنْدَ اللِّقَاءِ سُنَّةٌ بِالْإِجْمَاعِ لِلْأَحَادِيثِ الصَّحِيحَةِ فِي ذَلِكَ
artinya : “Dan pendapat yang dipilih bahwa dikatakan; seseorang yang bersalaman (setelah solat) dengan orang yang bersamanya sejak sebelum solat maka hukumnya adalah harus sebagaimana yang telah kami sebutkan, dan jika dia bersalaman dengan orang yang sebelumnya belum bersamanya maka hukumnya adalah sunah, karena bersalaman ketika berjumpa adalah sunnah menurut ijmak ulama, kerana hadith-hadith yang sohih tentang tentang itu.” ( Syarah Al-Muhadzdzab, 3/325 )
Imam Nawai juga berkata dalam kitab Ar-Raudhah :
واعلم أن هذه المصافحة مستحبة عند كل لقاء، وأما ما اعتاده الناس من المصافحة بعد صلاتي الصبح والعصر، فلا أصل له في الشرع على هذا الوجه، ولكن لا بأس به، فإن أصل المصافحة سنة، وكونهم حافظوا عليها في بعض الأحوال، وفرطوا فيها في كثير من الأحوال أو أكثرها، لا يخرج ذلك البعض عن كونه من المصافحة التي ورد الشرع بأصلها.
Artinya : “Ketahuilah olih kamu bahawa berjabat salam merupakan perbuatan yang disunatkan dalam apa jua keadaan. Ada pun kebiasaan orang-orang pada zaman ini bersalaman selepas solat subuh dan asar, maka yang seperti itu tidak ada dasarnya dalam syariat, tetapi ia tidak mengapa. Kerana pada dasarnya bersalaman adalah sunat, dan keadaan mereka menjaga hal itu pada sebagian keadaan dan mereka yang berlebihan di dalamnya pada banyak keadaan lain atau lebih dari itu, maka pada dasarnya tidaklah keluar dari bersalaman yang ada dalam perintah agama’.” ( Kitab A-Raudhah & Kitab Al-Azkar Imam Nawawi )
Imam Ibnu Hajar Al Haitami berkata :
وَلَا أَصْلَ لِلْمُصَافَحَةِ بَعْدَ صَلَاتَيْ الصُّبْحِ وَالْعَصْرِ وَلَكِنْ لَا بَأْسَ بِهَا فَإِنَّهَا مِنْ جُمْلَةِ الْمُصَافَحَةِ ، وَقَدْ حَثَّ الشَّارِعُ عَلَيْهَا
Artinya : “Tidak ada dasarnya berjabat salam setelah solat subuh dan ashar, tetapi amalan itu tidak salah, kerana itu termasuk makna yang umum dari perintah bersalaman, dan agama telah menganjurkan atas hal itu.” (Kitab Tuhfatul Muhtaj )
Imam Al-Thabari Asy Syafi’i berkata menerangkan hadith Abu Juhaifah dimana para sahabat berkerumun berjabat salam tangan Rasulullah saw selepas baginda solat dengan katanya :
ويستأنس بذلك لما تطابق عليه الناس من المصافحة بعد الصلوات في الجماعات لا سيما في العصر والمغرب إذا اقترن به قصد صالح من تبرك أو تودد أو نحوه
artinya : “Dan disukai yang demikian itu ( berjabat salam selepas solat ), hal ini lantaran manusia telah berkerumun untuk bersalaman dengan baginda selepas menunaikan solat berjamaah, apalagi dengan solat asar dan maghrib apabila bersalam-salaman itu memiliki tujuan baik, berupa mengharapkan barokah dan kasih sayang atau semisalnya.” ( Kitab Al-Mausu’ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah )
Imam Syihabuddin Ar- Ramli berkata dalam kitab fatwanya :
( سُئِلَ ) عَمَّا يَفْعَلُهُ النَّاسُ مِنْ الْمُصَافَحَةِ بَعْدَ الصَّلَاةِ هَلْ هُوَ سُنَّةٌ أَوْ لَا ؟ ( فَأَجَابَ ) بِأَنَّ مَا يَفْعَلُهُ النَّاسُ مِنْ الْمُصَافَحَةِ بَعْدَ الصَّلَاةِ لَا أَصْلَ لَهَا ، وَلَكِنْ لَا بَأْسَ بِهَا
artinya : (Ditanya) tentang hukum manusia berjabat salam selepas solat, adakah itu sunnah atau tidak?
(Beliau menjawab): “Sesungguhnya apa yang dilakukan manusia yaitu bersalaman selepas solat tidaklah ada dasarnya, tetapi perbuatan itu tidak salah.” (Fatawa Ar Ramli 1/385)
Imam Abdurrahman Syaikh Zaadah Al Hanafi berkata :
وَكَذَا الْمُصَافَحَةُ بَلْ هِيَ سُنَّةٌ عَقِيبَ الصَّلَاةِ كُلِّهَا وَعِنْدَ الْمُلَاقَاةِ كَمَا قَالَ بَعْضُ الْفُضَلَاءِ
Artinya : “Demikian juga ( yakni harus ) bersalaman bahkan itu adalah sunat dilakukan selepas menunaikan solat seluruhnya, dan juga ketika berjumpa sebagaimana perkataan sebagian orang-orang utama.” ( Kitab Majma’ fi Syarh Multaqa Al Ab-har)
Imam Al Hashfaki Al Hanafi menyebut :
أي كما تجوز المصافحة لانها سنة قديمة متواترة لقوله عليه الصلاة والسلام: من صافح أخاه المسلم وحرك يده تناثرت ذنوبه وإطلاق المصنف تبعا للدرر والكنز والوقاية والنقاية والمجمع والملتقى وغيرها يفيد جوازها مطلقا ولو بعد العصر، وقولهم إنه بدعة: أي مباحة حسنة كما أفاده النووي في أذكاره
artinya : “Yaitu sebagaimana dibolehkannya bersalaman, kerana itu adalah sunah sejak dahulu dan sangat ramai yang telah meriwayatkannya, bersandarkan sabda Nabi saw : Barangsiapa yang bersalaman dengan saudaranya yang muslim dan menggerakan tangannya maka dosanya akan berguguran. Beliau telah memutlakan kebolehan bersalaman itu sebagaimana pengarang Kitab Al-Kanzu, Kitab Al-Wiqayah, Kitab An-Niqayah, Kitab Al Majma’, Kitab Al-Multaqa dan selainnya, yang memberi faedah harus bersalaman secara mutlak sekalipun selepas solat asar. Dan perkataan mereka “ bid’ah” itu artinya adalah boleh lagi baik sebagaimana yang telah dijelaskan olih Imam An-Nawawi dalam Al-Adzkarnya.” ( Kitab Ad-Durul Mukhtar )
Syaikh ‘Athiyah Saqr Ketua Lujnah Fatwa Jami’ Al-Azhar berkata dalam fatwanya :
والوجه المختار أنها غير محرمة ، وقد تدخل تحت ندب المصافحة عند اللقاء الذى يكفر الله به السيئات ، وأرجو ألا يحتد النزاع فى مثل هذه الأمور ….
Artinya : “Pendapat yang dipilih adalah bahwa hal itu (bersalaman) tidaklah haram, dan hal itu telah termasuk dalam galakkan bersalaman ketika bertemu yang dengannya Allah Ta’ala akan menghapuskan kesalahannya, dan saya berharap perkara seperti ini jangan terus menerus diributkan lagi.”( Fatawa Dar Al-Ifta’ Al-Mishriyah )
Kesimpulan :
- Berjabat salam atau disebut juga besalaman dimana sahaja selagi tidak ada larangan agama adalah sunat dan berpahala siapa yang melakukannya dan juga diampunkan dosa bagi pelakunya.
- Bersalaman ketika berjumpa adalah sunnah
- Bersalaman selepas menunaikan solat atau pada ketika lain seperti selepas berbual, selepas jual beli, selepas selesai berurusan atau ketika hendak berpisah atau seumpamanya adalah harus dan apabila dilakukan maka mendapat pahala dan keampunan dosa.
- Tidak ada suatu pun larangan dari Rasulullah saw dan para sahabat bersalam selepas solat.

Sunday, October 1, 2017

Balasan Bagi Siapa Sahaja Yang Istiqamah

Image may contain: cloud, sky, outdoor and nature

Allah berfirman :

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا فَلا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلا هُمْ يَحْزَنُونَ, أُولَئِكَ أَصْحَابُ الْجَنَّةِ خَالِدِينَ فِيهَا جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ 

Artinya : “Sesungguhnya orang-orang yang berkata: “Tuhan kami ialah Allah kemudian mereka tetap istiqamah maka tidak ada kebimbangan lagi ke atas mereka dan mereka tidak akan merasa dukacita. Mereka itulah (nanti di akhirat) penghuni-penghuni syurga, mereka itu kekal di dalamnya sebagai balasan atas apa yang telah mereka kerjakan.” ( Al Ahqaf : 13-14).

Istiqamah Mesti Disertakan Dengan Meminta Ampun

Firman Allah :

قُلْ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِثْلُكُمْ يُوحَى إِلَيَّ أَنَّمَا إِلَهُكُمْ إِلَهٌ وَاحِدٌ فَاسْتَقِيمُوا إِلَيْهِ وَاسْتَغْفِرُوهُ

Artinya : “Katakanlah : “Bahwasanya aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepadaku bahwasanya Tuhanmu adalah Tuhan yang Maha Esa, maka tetaplah kamu sekelian istiqamah pada jalan yang lurus (Islam) menuju kepada Nya dan mintalah ampun kepada Nya.” (Fushilat : 6)

Panduan Mendapatkan Istiqamah

1. Taufik Dan Hidayah Dari Allah

Inilah sebab yang paling utama.

Firman Allah :

فَمَنْ يُرِدِ اللَّهُ أَنْ يَهْدِيَهُ يَشْرَحْ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ ۖ وَمَنْ يُرِدْ أَنْ يُضِلَّهُ يَجْعَلْ صَدْرَهُ ضَيِّقًا حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِي السَّمَاءِ

Artinya : Barangsiapa yang Allah menghendaki dia mendapat hidayah, niscaya Allah akan melapangkan dadanya untuk Islam. Dan barangsiapa yang dikehendaki oleh Allah akan kesesatannya, niscaya Allah akan menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki ke tempat yang tinggi.” [Al-An’am :125]

2. Doa

Allah berfirman :

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ ۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ

Artinya : Dan apabila hamba-hamba Ku bertanya kepadamu tentang Aku, Maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permintaan orang yang berdoa apabila ia meminta kepada Ku [Al-Baqarah : 186]

Maka sentiasalah kita berdoa memohon itiqamah dari Allah..

3. Mengikuti Jalan Para ‘Alim Ulama

Sabda Rasulullah saw :

لاَ تَزَالُ طَائِفَةٌ مِنْ أُمَّتِى ظَاهِرِينَ عَلَى الْحَقِّ لاَ يَضُرُّهُمْ مَنْ خَذَلَهُمْ حَتَّى يَأْتِىَ أَمْرُ اللَّهِ وَهُمْ كَذَلِكَ

Artinya : Senantiasa ada sekelompok orang di kalangan umatku yang berjalan di atas kebenaran. Orang yang tidak mahu mengikut tunjuk ajar mereka tidak dapat memberi mudharat sedikit pun kepada mereka sampai datang ketentuan Allah dan mereka tetap dengan kebenarannya (Hadith Muslim)

4. Kekalkan Amalan Baik Yg sudah Di Lakukan
:
عن عَبْدُ اللهِ بْنُ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ -رَضِىَ اللَّهُ عَنْهُمَا- قَالَ : قَالَ لِي رَسُولُ اللهِ -صلى الله عليه وسلم- : يَا عَبْدَ اللهِ لاَ تَكُنْ مِثْلَ فُلاَنٍ كَانَ يَقُومُ اللَّيْلَ فَتَرَكَ قِيَامَ اللَّيْلِ.

Artinya : Diriwayatkan dari Abdullah bin ‘Amr bin Al-‘Ash ra bahwasanya Rasulullah saw bersabda kepadaku, “Wahai ‘Abdullâh! Janganlah kamu seperti si Fulan, dulu dia mengerjakan solat malam kemudian dia meninggalkannya.” (Hadith Bukhari)

5. Sentiasa Ikhlas Dalam Beragama.

Ini sudah jelas dimana amalan yang ikhlas mendapat kekuatan daripada Allah. Maka dengan kekuatan tersebut seseorang akan mendapat istiqamah dalam apa jua amalan yang dia lakukan.

Semoga Allah masukkan kita semua ke dalam golongan yang istiqamah dalam beragama dan sentiasa menunaikan ketaatan kepada Nya..amiin

Wallahua’lam

Tuesday, September 26, 2017

Kelebihan Demam

Image may contain: 1 person

Cari Jabir r.a. :

أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم دَخَلَ عَلَى أُمِّ السَّائِبِ (أَوْ: أُمِّ الْمُسَيَّبِ)، فَقَالَ: مَا لَكِ يَا أُمَّ السَّائِبِ (أَوْ: يَا أُمَّ الْمُسَيَّبِ) تُزَفْزِفِيْنَ؟ قَالَتْ: اَلْحُمَّى، لاَ بَارَكَ اللهُ فِيْهَا. فَقَالَ: لاَ تَسُبِّي الْحُمَّى، فَإِنَّهَا تُذْهِبُ خَطَايَا بَنِيْ آدَمَ كَمَا يُذْهِبُ الْكِيْرُ خَبَثَ الْحَدِيْدِ.

Artinya : “Bahwasanya Rasulullah saw telah menjenguk Ummu as-Saib (atau Ummu al-Musayyib), kemudian Baginda bertanya : "Apa yang terjadi denganmu wahai Ummu al-Sa’ib (atau wahai Ummu al-Musayyib), kenapa badan kamu bergetar?’ Dia menjawab, "Sakit demam yang tidak Allah berkati." Maka Baginda bersabda : "Janganlah kamu mencela demam, kerana ia menghilangkan dosa anak Adam, sebagaimana pemanas besi mampu menghilangkan karat’.“ (Hadith Muslim)

Pelajar Quran Dan Para Hafiz Serta Ibu Bapa Mereka Di Syurga

Image may contain: 7 people, people smiling, people standing and outdoor

Dari Buraidah al-Aslami r.a. bahawa Rasulullah saw telah bersabda :


وَيُوضَعُ عَلَى رَأْسِهِ تَاجُ الْوَقَارِ ، وَيُكْسَى وَالِدَاهُ حُلَّتَيْنِ لَا يُقَوَّمُ لَهُمَا أَهْلُ الدُّنْيَا ، فَيَقُولَانِ : بِمَ كُسِينَا هَذِهِ ؟ فَيُقَالُ : بِأَخْذِ وَلَدِكُمَا الْقُرْآنَ ، ثُمَّ يُقَالُ لَهُ : اقْرَأْ وَاصْعَدْ فِي دَرَجَةِ الْجَنَّةِ وَغُرَفِهَا ، فَهُوَ فِي صُعُودٍ ، مَا دَامَ يَقْرَأُ هَذًّا كَانَ أَوْ تَرْتِيلًا

Artinya :: “Akan dipakaikan di kepalanya (yakni penghafal Quran) mahkota dan kedua ibu bapanya pula akan diberikan perhiasan yang tidak mampu dimiliki oleh penduduk dunia. Lalu mereka bertanya: “Mengapa kami diberi perhiasan seperti ini?”. Allah swt menjawab: “Kerana anak kamu mempelajari Quran”. Kemudian dikatakan kepadanya: “Bacalah dan naiklah ke tingkat2 syurga dan bilik-biliknya”. Dia akan terus naik selama dia membaca Quran”.(Hadith Ahmad )

Thursday, September 21, 2017

Selamat Menyambut Tahun Baru Hijrah 1439

Image may contain: text